Kutai Timur – Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Kutai Timur (Kutim), dr Bahrani Hasanal mengaku pihaknya telah mengambil langkah untuk menghindari adanya kejadian tersebut. Yakni inspeksi mendadak ke sejumlah apotek ataupun toko obat yang ada di Kecamatan Sangatta Utara sebagai bentuk antisipasi.

“Alhamdulilah ketika ada imbauan larangan penjualan obat syrup anak dari pemerintah itu mereka patuh, jadi tidak ada drama dan sebagainya,” ucapnya.

Dan pemeriksa ini memungkinkan akan rutin dilakukan hingga tidak ada lagi kasus di kabupaten/kota lain. Meski tak dapat dipastikan jadwalnya, karena dilakukan secara acak.

Hal tersebut lah yang membuat Kutim aman dari kasus tersebut. Selain apotek, pihaknya juga memeriksa sejumlah fasilitas kesehatan seperti rumah sakit, klinik hingga puskemas.

Bahrani mengaku sebelum dilakukan razia atau pemeriksaan, pihaknya juga telah mengeluarkan surat edaran terkait penarikan obat tersebut.

“Jadi kita tidak sembarangan razia, memang harus ada surat edaran dulu, melihat apakah mereka patuh atau tidak, ternyata Alhamdulillah mereka patuh saja,” imbuhnya.

Namun, mantan Direktur RSUD Kudungga ini juga tidak menafikan bahwa selain apotek dan faskes, juga terdapat beberapa toko sembako dan toko kelontong yang juga menjual obat syrup tersebut.

Menurutnya, beberapa obat yang dijual itu aman dan memenuhi aturan atau memiliki izin edar sama seperti apotek dan faskes, maka diperbolehkan.

“Namun yang belum punya atau menjual sembarangan maka harus bersiap apabila ada razia, karena kita pasti lebih dahulu mengeluarkan surat edaran, harusnya mereka mengerti,” tegasnya.

Bahrani menjelaskan saat ini banyak masyarakat yang kebingungan untuk mencari obat yang aman melihat kasus yang ada.

Yang saat ini tengah ramai adalah penahan nyeri selain obat juga ada jamu atau yang biasa disebut herbal. Padahal semua jenis yang disebutkanjuga akan berdampak ke ginjal.

“Jadi banyak orang gara-gara konsumsi obat penahan sakit itu akhirnya ginjalnya pelan-pelan rusak, ingat ginjal kalau sudah sekali rusak susah untuk kembali pulih,” jelasnya. (Adv)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here